Iklan Nuffnang

Rabu, 7 Oktober 2015

Derma & Sedekah : Haruskah Kita Bersikap Selektif?

alriana5604@gmail.com - AL The One

Salam sejahtera & selamat bertemu untuk ke sekian kalinya.

Guys & Girls,

Lama sudah saya tidak mengemaskinikan blog saya dan membuat posting untuk ‘entry’ yang baru.

Kali ini saya ingin mengajak anda membaca artikel saya mengenai isu derma dan sedekah.

Derma & Sedekah : Haruskah kita bersikap selektif?

Bersedekah atau menderma memang lah baik dan elok amalannya, bukannya saya mahu mempersoalkan pemberian sedekah dan derma oleh orangramai kepada mana-mana pihak.

Please, saya tak ‘hingin’ mengungkit2 ‘Isu Derma RM2.6 Billion’ dari Jutawan Negara Arab dari Timur Tengah, Ok…Itu masuk bab politik dan Isu besar negara.I don’t want to touch about it’,Ok.

Masalah kita, mungkin di Malaysia saja kot, rata2 orangramai di negara kita begitu pemurah dalam soal bersedekah dan menderma.Haruskah kita bersikap begini?

Ok, first thing first, bagi saya, saya mengakui, saya memang ‘memilih’ atau pun bersikap ‘selektif’ jika mahu menderma.Ini kerana beberapa faktor seperti berikut :

1.Pernah terbaca di paparan akhbar wujudnya sindiket yang memanipulasi (menggunakan) orang2 tua,orang2 sakit dan tidak berkeupayaan, kanak2 dan orang2 cacat untuk mengutip ‘laba’/keuntungan dari meminta sedekah/dari hasil derma orang lain.


2.Melihat dan mengetahui melalui gambar2 disebarkan oleh orangramai (setakat ini melalui blog Mazidul Akmal), akan keupayaan orang yang meminta sedekah untuk melakukan pekerjaan lain.Contoh, seseorang yang kudung (amputated), masih boleh bekerja lain, namun mengapa meminta sedekah?


3.Ke mana hasil derma/sedekah yang diberikan akan disalurkan/digunakan?Contohnya isu derma/sedekah/menjual produk oleh Pusat Tahfiz Amal (PTA) yang diterajui produk2 jualannya oleh Syarikat SM Amin.Tidak jelas, adakah hasilnya untuk Sekolah Tahfiz atau pun untuk kesenangan syarikat tersebut dan pemiliknya.


4.Pengutip derma yang tidak memiliki kebenaran kerajaan atau pun pihak berkuasa.Kemudian kelihatan takut2 apabila ditanyakan berkenaan permit atau surat kuasa yang membenarkan untuk mengutip derma.


5.Kelihatan jelas derma atau sedekah diberikan untuk tujuan yang salah/caranya yang salah di sisi agama Islam.Contohnya, Kempen Kutip Derma melalui program berhiburan dan konsert2 melalaikan kemudian sebahagian hasil jualan tiket disalurkan kepada golongan tidak bernasib baik.

Jadinya di sini, saya jelaskan ini adalah prinsip saya jika mahu menderma atau bersedekah.Mungkin di kalangan anda ada yang bersetuju dan ada yang tidak bersetuju dengan saya.

It’s Ok.

Saya lebih suka menasihati dan mengingatkan bahawa dengan menderma dan bersedekah juga boleh tercetusnya masalah sosial.

Setuju?

Bagaimana boleh terjadinya masalah sosial begitu?

Ok, contohnya, kita dengan murah hati dan amat2 mengharapkan balasan pahala dan rahmat Allah tanpa usul periksa sangat rajin dan pemurah asyik menderma.Termasuklah kepada 5 kategori kelompok2 peminta derma/peminta sedekah seperti yang saya jelaskan tadi.

Apa akan berlaku?

Ia akan mencambahkan lagi peluang2/kesempatan2 oleh orang2 yang mengambil peluang mencari kerja mudah dengan hanya meminta derma/meminta sedekah.Akan bertambah bilangan2 dan sindiket2 yang melakukan kerja ini.Mungkin yang jauh lebih teruk, akan wujudnya eksploitasi yang sangat berat dan lebih teruk terutama kepada golongan kanak2 dan orang tua sebagai peminta2 sedekah.

Pernah menonton filem terkenal ‘Slumdog Millionnaire’?

Dalam filem itu digambarkan, sehingga ada sindiket yang tergamak mencacatkan kanak2 dan membutakan mata kanak2 hanya bertujuan supaya dapat mengemis di jalanan dan menimbulkan rasa kasihan oleh orangramai, maka diberikan derma/sedekah yang banyak kepada kanak2 itu.


Justeru itu saya lebih gemar menderma kepada kelompok seperti kepada rumah anak2 yatim, pelajar2 yang menuntut ilmu,masjid2, surau2,golongan2 musafir,golongan mudir2 madrasah yang diketahui kebenarannya membina madrasah dan menjadi pengajar,golongan memang dhaif, miskin, faqir,golongan dilanda kecelakaan/musibah seperti banjir atau rumah terbakar, kematian tanggungan utama Ibubapa dan juga derma2 yang dibenarkan oleh pihak kerajaan dan pemerintah/Jabatan2 agama.

Maka dengan ini, saya menyeru agar biarlah kita bersifat/bersikap agak ‘selektif’ dalam menderma/bersedekah bagi tujuan kebaikan.

Bukan apa, ada sesetengah golongan mengatakan, apa hak kita atau apa gunanya kita persoalkan ke mana duit diderma/disedekah pergi/disalurkan?

Tak perlu kita siasat peminta derma/sedekah, itu urusan Allah sama ada mereka menipu atau tidak, asalkan kita bersedekah dan menjadi pemurah, Allah akan beri pahala.

Bermacam2 lagi hujah yang mereka keluarkan.

Sebenarnya mereka yang bersikap begini, ada 2 kategori, iaitu bersikap mulia dan dalam masa yang sama bersikap ‘tidak hirau/tidak peduli’ tentang apa yang bakal berlaku di alam/keadaan realiti kehidupan masa kini.

Mereka tidak berfikir dengan cara pro dan kontra.Mereka hanya fikir ‘pro’ sahaja.

Mereka terbawa2 dengan konsep, ‘’alah…kalau nak sedekah atau derma, beri aje lah, tak payah nak siasat, tengok apa bagai, kalau orang itu/peminta sedekah menipu, kau tetap dapat pahala’’…kata segelintir orangramai.

Maka saya tidak bersetuju dengan cara pemikiran ini kerana ia juga melibatkan maslahat orangramai dan ketenteraman ‘social life’ kita.


Kalau wujud berlambak2 pengemis/peminta derma yang menipu dan mengambil kesempatan,bagaimana?

Mesti orang yang berhujah begitu, akan berkata pula, ‘’alah…itu bukan kerja kau, itu kerja pihak penguasa lah nak basmi’?

Habis tu kenapa kita tak basmi sejak awal?

…………………………………………………………………………………………………………………

Akhir kata, saya straight to the point bertanya anda :

Anda jika menderma/bersedekah adakah anda bersikap memilih/selektif ?

Anda sendiri menentukannya.

Wassalam.

Jumpa lagi di lain artikel.

Tiada ulasan: