Iklan Nuffnang

Cerita Santai 4H3M @ Adena Beach Resort - Betul kah persis Pantai di Bali ?

alriana5604@gmail.com - AL The One 

Hai semua,kepada pengunjung blog saya yang telah lama tidak bersua di ruangan online ini,

Salam sejahtera semua,

Memang PKP atau MCO ini berpanjangan dan baru2 ini saja lah kita dibenarkan merentas daerah dan seterusnya merentas negeri bagi mereka yang sudah selesai mendapatkan suntikan vaksin Covid19 bagi dos yang kedua.

Kesan dari Covid19 ini menyebabkan impact yang amat besar khususnya kepada keadaan ekonomi,kesihatan dan juga persekitaran gaya hidup kita.Kita tidak boleh lagi mengelak berterusan dan takut untuk keluar rumah atau menyertai sebarang aktiviti yang melibatkan gaya hidup kita.Terima lah yang kita akan hidup dengan Pandemic Covid19 ini yang kini sudah menjadi endemic dan kita perlu hidup dengan amalan norma2 baru,seperti menjaga penjarakan fizikal,memakai ‘face mask’ dan juga kerap mencuci tangan dengan sabun/sanitizer untuk mengelakkan risiko kuman Covid19 menjangkiti diri kita.

Setelah hampir 2 tahun tidak ke mana-mana,sama ada bersantai ke luar negara atau pun di dalam negara,baru2 ini saya dan keluarga kecil saya berkesempatan diberikan masa,tenaga dan rezeki oleh Yang Maha Esa,lalu diizinkan kami berehat dan bersantai di persekitaran kawasan Pantai di Balok,Kuantan Pahang.

Ini lah cara saya.Santai saya.

Telah lama saya tidak gunakan di blog ini ‘motto/slogan’ saya yang sinonim dengan cara saya,iaitu ‘Santai Kita,Cara Kita’.

Slogan ‘Santai Kita,Cara Kita’ ini adalah merujuk maknanya kepada gaya,cara,kaedah atau pelaksanaan strategi gaya saya  melancong atau ‘makan angin’,berehat dan bersantai adalah tidak terikut2 dengan orang lain atau meniru gaya kemampuan kewangan orang lain atau pun mencuba tempat2 santai yang di luar kemampuan kewangan saya.

‘Santai Kita,Cara Kita’…

Contohnya, ‘trend’ ramai orang serbu ke Pulau Langkawi untuk melancong dan berebut membeli tiket2 flight yang murah ditawarkan oleh syarikat penerbangan di negara kita.Namun saya tidak begitu.

Trend ramai orang pergi bercuti ke lokasi air terjun atau anak2 sungai yang mengalir cetek di Janda Baik,Pahang contohnya,saya tidak cenderung begitu.Walaupun ramai rakan2 saya ke sana dan ada juga artis2 yang suka ke sana.

Ada juga trend yang suka melancong selepas PKPD/MCO atau Lockdown ditamatkan ini dengan pulang ke kampung bertemu saudara mara dan ibubapa.Bagus pilihan ini,tapi perlu berhati2,check betul2 diri sendiri dan keluarga kita sebelum kita bawa keluarga kita bertemu ibubapa di kampung.Biarlah keadaan agak reda dulu,baru lah kita pulang ke kampung menziarahi ibubapa.Selain dari mengelakkan kita menyumbang kepada kesesakan lalulintas yang amat teruk,kita juga dapat mempersiapkan diri kita dari segi kesihatan mental dan fizikal kita untuk bertemu keluarga di kampung.Minta perlindungan Allah,janganlah kita jadi penyebab membawa virus Covid19 ke lokasi2 kampung kita masing2.

Ok lah,berhenti dulu berceloteh berkenaan suasana ‘shock’ atau kejutan budaya yang berlaku oleh orang ramai setelah Lockdown Covid19 ditamatkan,berebut2 mahu pergi keluar rumah dan pergi makan angin.

Saya pula lebih suka pergi makan angin dengan berehat2 sahaja di sebuah Resort yang mempunyai ‘private beach’ dan tidak terlalu ramai pengunjung yang datang,ini lah pilihan saya dan cara saya melancong setelah Lockdown ditamatkan.

Saya sengaja bercuti semasa hari bekerja dan tips ini saya gunapakai sampai sekarang kerana harga/kadar penginapan yang lebih murah dan tiada ramai jumlah orang yang menginap di Resort atau Hotel.

Di kesempatan ini juga,saya mendedikasikan tujuan percutian ini khusus untuk Zarif yang saya anggap bolehlah dijadikan ganjaran (reward) untuknya kerana berusaha keras sehingga dapat menjadi Johan dalam Pertandingan Bicara Buku di peringkat sekolahnya menewaskan semua pelajar2 senior yang lain.Tahniah untuk Zarif ! Sehinggakan Cikgunya merakamkan video khas untuknya dan dipamerkan kepada semua murid2 di sekolahnya sebagai contoh kepada murid2 lain.

Saya memilih untuk menginap di Adena Beach Resort,Kuantan Pahang yang menawarkan suasana Resort sangat berdekatan dengan pantai persendirian iaitu Pantai Balok Kuantan.Saya menghabiskan selama 4 Hari 3 Malam menginap di Resort ini dan sengaja memilih Premium Family Room yang agak selesa setelah sekian lama tidak makan angin bersama keluarga saya.

Ada review dari segelintir  orang yang pernah ke Adena Beach Resort ini,suasananya  persis di Pantai Peranginan di Bali,Indonesia dan sangat damai,tenang dan ada tarikan tersendiri.Entah lah,saya fikir mungkin mereka terfikir begitu kerana di sini ada ‘private beach’ dan waktu malam menjelma mereka suka kepada hiburan malam ketika berada di Bar di tepian pantai.Mungkin lah begitu,hanya tekaan saya sahaja.Sebab saya dan keluarga tidak menyertai hiburan malam dan membuang masa begitu,kami adalah ‘family people’ dan hiburan pada malam hari kami tidak berminat.

 Kredit foto dari : byfarahh.com

 Anda boleh klik di link ini untuk melihat suasana di persekitaran Resort ini :

https://adenaresort.com/


Keadaan bilik penginapan  yang luas,selesa,suasana damai di tepian pantai,tiada gangguan dan kebisingan melampau,fasiliti Resort yang bagus dan juga aktiviti2 untuk anak saya bermain juga ada di sini.Maklumlah setelah anak sudah besar dan semakin aktif,permintaan cara berhibur juga semakin meluas,kini Zarif suka menunggang kuda, menunggang ATV,mengayuh basikal,bermain GoKart,belajar menembak,memanah,berenang,bermain drone dan pelbagai lagi aktiviti moden yang digemari kanak2 pada zaman ini.



 
Saya akui,ada permainan/hiburan yang saya mampu belikan dan sediakan untuknya dan ada juga yang saya sengaja tidak mahu belikan bagi tujuan tidak mahu terlalu memenuhi permintaannya.Ibarat kita bermain layang2,tali hendaklah tidak terlalu dibiarkan terlepas habis dan juga tidaklah terlalu digulung menjadikan layang2 terbangnya rendah sangat.Begitulah cara saya terapkan dalam memenuhi kehendak anak yang minta bermacam2 benda.Kita tidak boleh terlalu memanjakan anak dan mengikut sahaja apa kehendaknya.Ada masanya kita boleh turutkan dan ada masanya kita sengaja jangan turutkan.Biar dia tahu bahawa dalam dunia ini,bukanlah semua yang kita kehendaki akan dapat dengan cara yang mudah.Biar dia dapat pelajaran dan teladan berkenaan hal ini,semoga dia menjadi faham akan realiti hidup sebenar. 


Marilah saya kongsikan beberapa kenangan gambar2 ketika saya dan keluarga kecil ini bercuti,bersantai dan berehat2 di Adena Beach Resort ini,sekadar untuk tatapan dan perkongsian untuk semua yang sudi membaca Diari Blog saya ini.

Saya juga berkesempatan membawa anak dan isteri mengunjungi Pantai Teluk Cempedak dan mengunjungi sebentar sekolah lama saya ketika di Tingkatan 4 dan 5 dahulu,iaitu SM Teknik Kuantan di Alor Akar,Kuantan.Sengaja saya singgah sebentar di sekolah ini semata2 mahu mengimbas masa lalu zaman remaja saya pernah menuntut ilmu di sini.


 


Apa yang saya harapkan hanyalah sekadar coretan dan nukilan ini dapat mengenang secebis memori indah suatu hari nanti andainya Yang Maha Esa mengizinkan umur saya mencecah ke usia warga emas dan sesekali boleh juga dikenang kembali,dibaca semula dan diingat kembali memori yang terukir di sini.











Mungkin juga Zarif akan dapat membacanya suatu hari nanti dan dia akan lebih menghargai akan kehidupannya membesar dengan penuh kasih sayang,kegembiraan dan dipenuhi memori2 indah dalam kehidupannya.

Wallahu a’lam.

Selamat Hari Bapa - Bagaimanakah Selayaknya Kita Jadi Seorang Bapa ?

alriana5604@gmail.com - AL The One

Salam ukhwah kepada semua,

Setelah sekian lama tidak mengemaskinikan blog saya ini,kini tibalah masanya saya membuat sedikit posting mengenai Hari Bapa.

Nak bercerita mengenai Virus Covid19 dan PKP Lockdown,saya akan coretkan kemudian nanti,lagipun masa kita lalui PKP (MCO) dan Musim Covid19 ini nampaknya makin jauh berpanjangan dan ramai sangat bloggers yang bercerita macam2 berkenaan isu Covid19 ini.Jadi biarlah saya bercerita mengenai topik Hari Bapa buat masa ini.

Sempena dengan Hari Bapa kononnya hari ini, 20 Jun 2021 di Malaysia,saja2 lah saya nak share pendapat,ulasan dan juga buah fikiran saya berkenaan dengan konteks Hari Bapa ini dan sebenarnya bagaimana kita harus menjadi seorang Bapa.


HARI BAPA?

BAGAIMANAKAH SELAYAKNYA KITA JADI SEORANG BAPA?

Dewasa ini,di hari ini, Bapa bukan lagi lah satu status nak menunjukkan kita berkuasa dalam rumahtangga dalam ertikata kuasa di atas segala2nya.

Ya,mungkin kita berkerjaya,kita ada pendapatan tetap,kita rasa kita boleh buat keputusan ikut suka kita.Tapi itu bukanlah secara 100% kita ada kuasa dalam rumahtangga kita.Banyak lagi sebenarnya tugas Bapa yang mana kadang2 kita tak sedar bahawa itu adalah tugas kita yang tak pernah langsung kita buat.

Kita sibuk mencari makan,mencari nafkah,mencari duit ringgit,bersengkang mata,berkerja overtime semata2 kononnya nak menanggung dan bertanggungjawab kepada anak2 dan isteri kita atau kalau yang ada lebih dari seorang isteri,kepada isteri2 kita.

Tapi di manakah tugasan utama kita seperti mengajar solat,mengajar membaca AlQuran dan mengajar asas2 agama kepada anak2 dan isteri/isteri2 kita?Adakah kita sudah melaksanakan tugas2 utama ini?



Ada yang mendongak ke atas dan berkata ‘Eh, saya ada lah buat,awak yang tak tahu'…kata segelintir orang.Inilah jawapan mereka kononnya sudah buat belaka.

Iya,tapi buat setakat mana?Cuba check,anak2 pandai mengaji Quran,membaca Quran atau tidak?Pandai solat dengan betul?Tahu asas2 ajaran agama?Rasanya,ramai yang tak tahu dari bilangan yang tahu.

Nak tahu mudah saja,cuba kita test anak2,isteri kita,beri 1 AlQuran suruh baca tanpa kita kacau atau ganggu,dia banyak belek2 ke,atau dia boleh baca dengan lancar?Kalau boleh baca,Alhamdulillah.

Ok,itu satu perkara.

Menjadi Bapa juga yang kononnya nak berkisahkan mengenai Hari Bapa ini,bagaimana seharusnya dari segi perangai dan kelakuan kita?Maksudnya bagaimana seharusnya akhlak seorang Bapa?

Ini saya ceritakan adalah berdasarkan ulasan/pandangan/cetusan idea berdasarkan percakapan dan penelitian secara umum sahaja.Bukannya ada mana2 ‘case study ‘ atau pun tertakluk kepada kes2 spesifik,ianya lebih kepada hanya menyentuh hal secara umum (generally speaking kata orang putih).

Kita menjadi seorang Bapa pada konteks hari ini,zaman ini,saat ini,millennium ini,akhir zaman ini,kita seharusnya lebih ‘friendly’ kepada anak2 kita.Tak faham dan tak jelas apa maksud ‘friendly’ tu?

Ok,macam ni,kita seorang Bapa mestilah berakhlak seperti dicontohkan oleh Nabi kita Nabi Muhammad Rasulullah SAW.Baginda lah seorang Bapa yang paling utama yang kita patut contohi.

Kita tidak boleh bersikap garang kepada anak2,mendera,memukul berlebihan,menengking,mengherdik dan juga sentiasa bersikap panas baran dan tak tentu hala asyik nak bersikap marah2.

Walaupun kita faham,mungkin faktor tak cukup duit,gaji kecil,serba kekurangan,hidup tertekan,tapi bukanlah dengan mengeluarkan emosi kemarahan kita luahkan kepada anak2.Ia menyebabkan anak2 dan isteri sentiasa berasa takut dan menikus dengan kita dan kita rasa bangga kononnya anak2 dan isteri takut kepada kita.

Kita bukannya mahu anak2 dan isteri menikus/takut kepada kita.Tetapi kita nak supaya anak2 dan isteri hormat dan malu alah kepada kita kerana kita berakhlak baik.

Ironinya,jika sikap emosi dan panas baran tak tentu masa ini berbuah dan melekat menjadi tabiat,sikap2 seperti suka marah,menampar,menerajang,menumbuk,merotan berlebihan anak2,membantai dengan kayu,melempar anak ke luar jendela/tingkap berdaun dua di rumah,mencekik anak2,mengasari dengan mem’back hand’ anak2 dan isteri, umpama bermain badminton,menonyoh kepala anak2,menonjol dahi,menghempuk kepala dan bermacam2 lagi emosi dan tindakan gaya bebas akibat dirasuk Syaitan marah kepada anak2,ianya sangat2 merugikan kita sendiri,khususnya apabila kita masih lagi hidup hingga akhir usia kita nanti,di peringkat usia warga emas yang lanjut usia, dalam lingkungan umur kita 70-80-90-an.

MENGAPA INI TERJADI?

Sebab inilah dalam konteks ‘Psychological Learning’,dikenali sebagai ‘Minda Bawah Sedar’ bagi seseorang atau pun bagi mana2 anak2 yang pernah merasai hasil dari tabiat panas baran seorang Bapa yang begini,ianya menyebabkan anak2 kita tadi kurang merasa kasih sayang dan rasa berjauh hati dengan kita sebagai Bapa.

Maksud ‘Minda Bawah Sedar’ ini ialah satu kenangan silam biasanya ‘kenangan dukalara’ yang pernah dialami tersimpan kemas,kukuh dan erat di dalam jiwa dan jasad seseorang tetapi tidak dalam setiap masa dia mengingatinya atau mengenangnya.Sebaliknya,kenangan dukalara itu akan datang kembali apabila tiba masa2nya ia berbunga kembali dan parut di hati berdarah kembali.

Amboiii…Bahasa berbunga2 betul,saya ni…Hahaha…begitu lah nampak gayanya musim2 Covid19 ni,jemu2 kita berceloteh lah sikit perkara2 kebaikan,menjadi tauladan dan perkongsian untuk kita semua,kan kononnya tadi ucap Selamat Hari Bapa, apa semua tu kan?Jadi kita bancuh lah sikit ayat2 untuk ‘narration’ yang enak dibaca.

Ok lah, jadi belum habis lagi tadi,konteks 'Friendly' tadi tak dihuraikan dengan jelas lagi.'Friendly' kepada anak2 dan isteri ini bukanlah bermaksud kita ‘beri muka’,juah2 (memanja2kan sangat) kepada anak2 isteri2,sehingga dia memijak2 kepala dan muka kita dan tidak menghormati kita sebagai Bapa.No,No,tidak,bukan begitu.

'Friendly' di sini,bermaksud kita sebagai Bapa berikan haluan,tunjuk jalan,berikan didikan sesempurna yang mungkin,sekadar layaknya kemampuan kita.Beri pula idea dan maklumbalas,kemudian dengar pula pendapat/suara,idea anak2 dan isteri pula untuk kita ‘digest’ bersama.Maksudnya kita ‘brainstorming’ sama2 apa yang hendak dilakukan,lebih2 lagi jika ianya melibatkan hal2 yang penting.Kan tadi kita nak tiru Rasulullah?Jadi ‘Musyawwarah’ (perbincangan/mesyuarat) atau brainstorming itu penting dalam sekumpulan orang yang melebihi 2 orang dan ke atas.

Jangan kita bersikap kuku besi,bersikap autokrasi,feudality,berkelakuan seperti Amerika dan pemilik kuasa2 VETO yang lain,China,Perancis,Rusia dan Great Britain dalam kita melayani dan menyantuni anak2 dan isteri2 kita.

Kuasa VETO ini kita gunakan hanya untuk pertahan Aqidah,pertahan asas2 didikan agama Islam dan juga pengamalan akhlak anak2 dan isteri yang baik.

Jadi,semua faham dah kan?Maknanya kita sebagai Bapa,apabila telah sempurna anak2 dan isteri kita taat tanpa gagal,mereka tahu bersolat 5 waktu secara konsisten,tahu membaca AlQuran,berperangai elok akhlaknya dan bertuturkata pekerti yang mulia,mengerjakan tuntutan2 agama Islam yang lain,maka seharusnya lah kita selayaknya rasa puas dan sedikit berbangga kerana anak2 dan isteri2 kita berada di landasan yang betul.

Tapi secara harfiahnya bukanlah 100% kita akan selamat di dunia dan di akhirat,sebaliknya semua ini perlulah dilakukan dengan keinginan ikhlas hati sendiri,tanpa kita memaksa atau menakut2kan mereka dalam ertikata kita perlu ‘guide’ mereka bukannya memaksa mereka melakukannya,biar mereka tahu tanggungjawab mereka kepada Allah dan RasulNya,dan dari situ mereka akan bersikap ikhlas untuk menunaikan tanggungjawab tersebut.

Kisah dulu2 menjadi iktibar dan tauladan kita semua.Bentuk ajaran,didikan dan faktor tekanan hidup membesarkan anak2 di kampung2,di luar2 bandar memang menjadi punca tekanan kepada Bapa2 lantas beremosi marah kerapkali menyiksa,mendera,membantai dengan kayu dan memukul anak2.Jika difikirkan,jika berlaku dalam konteks hari ini,masih ada lagi Bapa2 yang bersikap begini,lambat laun ditangkap Polis dan dipenjara kerana mendera anak2.Langsung Bapa akan menjadi banduan!

Hayati lah pesanan dan perkongsian ini dan sebarkan lah kepada mereka yang belum atau sudah menjadi Bapa sempena Hari Bapa yang kononnya kita sambut ini.

Jangan lah kita bersikap ‘huha huha’ bising di sana sini,dengan ucapan Selamat Hari Bapa! Selamat Hari Bapa! Tapi hakikat sebenarnya kita jadi Bapa, kita tak tahu apa pun tanggungjawab sebenar kita.

Umpama ayam jantan berkokok berdegar2,tapi tahi sangkut di atas gelegar atau pun ayam berkokok tapi ekor bergelumang dengan tahi yang membawa maksud,kita sangka kita hebat dah,kita sudah betul dah berperanan sebagai Bapa,kita perasan,rupanya perkara2 asas pun kita masih gagal berperanan melaksanakannya.

Jadinya kesimpulan dalam coretan panjang ini,ialah bak kata Ustaz Azhar Idrus ni,apabila dia menjawab pertanyaan orang yang bertanya sesuatu dalam kuliah dia,orang yang bertanya adalah lebih pahalanya dari orang yang menjawab.Maksud dia,orang yang bertanya,dari dia tak pasti dan tak tahu hukum,dia jadi tahu selepas bertanya,dan orang lain yang ikut dengar kuliah pun jadi tahu,sama2 dapat pahala yang melimpah ruah.Orang yang menjawab dapat pahala sebab menyampaikan,tapi yang bertanya lebih banyak terhimpun meluas pahala akibat pertanyaannya.

Begitu juga di sini,di isu ini,berkenaan Hari Bapa,dan coretan ini,orang yang menulis dan menaip hanya berkongsi,kisah tauladan dan peringatan untuk bersama2 menjadi Bapa yang baik.Tidaklah bermaksud orang yang menaip adalah lebih baik dari orang yang membaca.Boleh jadi orang yang membaca dan mengamalkannya tips2 ini mereka jauh lebih baik dari orang yang menaip apatah lagi pula dia menyampaikan atau berkongsi pulak dengan orang lain,begitulah keadaannya.

Kita sebagai Bapa janganlah bersikap ‘mulut jahat’ (berkata2 lepas tanpa berfikir), tidak menapis perkataan2 yang boleh melukakan hati anak2 dan isteri2,mengungkit2 kisah silam anak2,kesalahan anak2,mengatakan begitu begini kononnya nak menceritakan kembali kisah2 silam dukalara anak2,supaya anak2 sedar.Tidak perlu buat semua perkara ini,Rasulullah tidak ajar perbuatan mengungkit2 sebegini.

Orang putih kata ‘Let by gone be by gone’ maknanya ‘yang sudah tu,sudah2 lah’ ia telah pun berlaku,tak guna diungkit2 dan dikenang2 kembali.Perkara yang lepas dan sudah berlaku amat2 mustahil untuk kita betulkan kembali bagaimana kita bertindak ketika itu.

Akhir kata,jom lah,ayuh lah kita cuba mencari semula di mana ‘kekusutan hidup’ kita sebagai Bapa.Belum terlambat lagi untuk kita membetulkan semula ‘re-tuning up’ semula cara kita berakhlak dengan anak2 dan isteri2 kita.Biarlah suatu hari nanti,andainya kita sempat meniti umur ke hujung usia,anak2 dan isteri kita tidak menjauhi kita dan sentiasa teringat2 dan terkenang2 akan kebaikan kita dan sentiasa ingin menemui,menziarahi dan terpahat kasih sayang kepada kita selama2nya.

Mereka tidak akan mengalami peristiwa ‘Minda Bawah Sedar’ yang tragis penuh dengan kenangan luka lama.Mereka tidak akan menyimpan rasa dendam,rasa berjauh hati,rasa terkilan,rasa terpinggir dan juga rasa bersalah kerana perkara2 lama yang telah pun berlaku.Inshaa Allah mari lah kita bina keluarga dan berusaha menjadi Bapa yang penyayang,tidak memukul anak2 dan isteri,tidak berkata2 lepas,memaki hamun dan berkelakuan kasar,bersikap garang membuta tuli.Kita ubah dan kita jadikan hanya Rasulullah sebagai contoh Ketua dan Bapa kita.

....Jadi,layak kah kita ucap Selamat Hari Bapa sekarang?setelah kita membaca coretan ini? 

Kita tentukan sendiri lah ya…

Wallahua’alam.

Wassalam.

3H2M di Tok Aman Bali Beach Resort - Damai & Tenang

alriana5604@gmail.com - AL The One

Salam sejahtera dan bertemu semula kita setelah sekian lama saya tidak membuat posting di blog saya ini.

Apa khabar semua?



Saya betul2 sibuk dan agak keletihan melakukan tugas2 harian dan bertemu dengan ramai orang.Beginilah kerja2 di bidang pemasaran.Walaupun hasilnya agak lumayan tetapi berpadananlah dengan penat lelah kita bertemu ramai pelanggan2 di luar sana.

Saya sekadar ingin berkongsi berkenaan sedikit ‘memories’ bersama keluarga kecil saya baru2 ini,yang saya kira boleh dikatakan bercuti dalam musim cuti persekolahan dengan mematuhi SOP yang ketat dibuat oleh pihak Resort.

Saya mengambil kesempatan me’reward’ diri saya dan keluarga setelah sekian lama tidak pergi ke mana2,maka kali ini saya memilih untuk membawa mereka pergi menginap 3 Hari 2 Malam di Tok Aman Bali Beach Resort  (TABBR) di Pasir Puteh,Kelantan.



Ramai sebenarnya pengunjung ke sini di samping musim Covid19 dan bertemu pula musim cuti persekolahan,memang sudah mula di kalangan orang ramai ingin berehat dan bersantai di Resort2  atau Hotel2 yang sudah pun dibenarkan beroperasi dengan mematuhi SOP Covid19 yang ketat.

Tarikan2 di TABBR ini seperti semua sedia maklum ialah pantai yang berdekatan iaitu Pantai Bisikan Bayu.Di sini juga ada aktiviti menunggang kuda,menunggang ATV,bermain layang2,menunggang basikal dan bersantai di tepian pantai sambil menjamu selera dengan makanan2 tempatan yang terkenal di Pantai Timur khususnya di Kelantan dan Terengganu,iaitu satar,otak2,jagung bakar bersalut planta,air kelapa muda dan juga keropok lekor yang begitu menyelerakan.

Saya bersama keluarga juga tidak melepaskan peluang menaiki basikal di tepian pantai,manakala anak pula merasai pengalaman menunggang ATV.

Bagi yang betul2 ingin berehat dan berkurung sahaja di bilik atau dalam kawasan persekitaran Resort TABBR ini,mereka boleh berendam di tab mandian di bilik masing2.Boleh juga menaiki ‘paddle boat’ dan menelusuri tasik/muara sungai yang bercantum dengan laut di bahagian belakang resort ini.Ada juga disediakan aktiviti memanah,boleh bersenam di gymnasium dan juga bermandi manda di kolam renang yang luas sehingga boleh memuatkan ramai bilangan orang tetapi masih ada ruang untuk berenang.



Secara peribadinya bagi saya,Resort TABBR ini sangat sesuai dan berpadananlah dengan perkhidmatan dan juga infrastruktur/kemudahan2 yang disediakan.Walaupun tidaklah semewah hotel/resort  berkelas 5 bintang,namun percutian bersama keluarga di sini terasa sangat tenang dan mendamaikan.

Lihatlah sebahagian gambar2 yang saya telah ‘photo grid’ kan untuk menyaksikan betapa gembiranya jika kita berpeluang datang ke sini.Bukanlah bermaksud untuk menunjuk2,tetapi saya cuma ingin berkongsi dengan anda semua yang masih belum pernah ke sini dan mungkin suatu hari nanti merancang untuk ke sini.Jadi,anda semua dapatlah sedikit idea/gambaran bagaimanakah keadaannya/suasananya di Resort TABBR ini.



Lagipun,seperti yang saya pernah coretkan sebelum ini,blog ini adalah umpama lembaran buku diari saya,jadinya saya suka mencoretkan segugus kenangan yang saya fikir suatu hari nanti jika Allah memanjangkan usia saya sekeluarga,saya dan anak2/cucu2 bolehlah melihat/membaca kembali coretan kenangan kami bagi tujuan santai,mengenang rindu zaman silam dan juga melihat ke belakang kembali secara positif,dalam erti kata menjadikan diri ini bertambah rasa kesyukuran yang amat sangat kepada Ilahi kerana begitu banyak kenangan indah yang diizinkan olehNya untuk menghiasi hidup ini.

 Hahaha….maaflah ya.Lama benar tidak mencoretkan bait2 kata di blog saya ini,jiwa dan perasaan saya jadi agak ‘puitis’ pula bila menulis. 




Akhir kata, saya suka habiskan coretan kali ini dengan serangkap pantun ;

 ‘’Berteduh sebentar di pohon redup,

   Singgah di kedai membeli kelapa,

   Kenangan indah di dalam hidup,

   Simpan lah ia jangan dilupa.’’

 

Sekian.Wassalam.

Tahun 2021 : Antara Covid19,Pilihanraya & Azam Baru

alriana5604@gmail.com - AL The One

Salam sejahtera dan Selamat Tahun Baru 2021,

Pengunjung blog saya yang budiman sekalian,

Tahun 2021 ini kita semua mengharapkan suatu kemajuan atau pun sekurang2nya penambahbaikan kepada diri kita,keluarga kita,masyarakat dan seterusnya negara kita Malaysia yang kita cintai ini.


Kredit kepada gambar ini dari link blog : https://hellodoktor.com/gaya-hidup-sihat/kesihatan-mental/azam-tahun-baru-2021/#gref

Bertitik tolak semenjak wujudnya virus Covid19 bermula penularannya pada awal tahun 2020 yang lepas dan pada ketika itu bulan Mac 2020 merupakan PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) kali pertama yang dikenakan kepada kita,sudah semestinyalah kita sangat mengharapkan agar wabak ini akan berakhir  dengan segera pada tahun baru 2021 ini.

Semua orang mempunyai harapannya tersendiri seiring dengan terbitnya tahun baru 2021.Tidak kisah lah ianya merupakan azam,tekad,cita2,hajat,niat,keinginan atau apa juga bentuk ‘pengharapan’ sewajibnya kita perlu berusaha keras dan hanya memohon doa ke hadrat Tuhan Robbul A’lamin untuk mencapai hasrat kita itu.

Itu belum lagi dikira pergolakan parti2 politik di negara kita yang kemungkinan ke arah terlaksananya PilihanRaya Umum ke-15 (PRU 15) yang dijangkakan juga akan berlaku di tahun 2021.Memetik sedikit akan suhu politik negara, bagi sesiapa yang tidak tahu apa isu sebenarnya ialah begini,sekarang ini kerajaan yang terdiri dari Parti BERSATU,PAS,Parti UMNO (atau BN termasuk MCA dan MIC) dan Parti2 di Sabah dan Sarawak yang pro-kepada Perdana Menteri sekarang iaitu Tan Sri Muhyidin Yasin mereka ini membentuk Kerajaan Malaysia yang digelar Kerajaan Perikatan Nasional (PN).

Mereka ini hanya berkelebihan dengan  3 ahli Parlimen jika tidak salah saya, 111 orang Ahli Parlimen dalam kerajaan PN dan 108 orang Ahli Parlimen dalam Kerajaan Pembangkang yang terdiri dari PKR,Amanah dan DAP.Manakala Parti Pejuang (Presidennya Tun Dr Mahathir) dan Parti Muda (Pengasasnya Syed Sadiq) setakat ini berkecuali namun sepertinya mereka cenderung ke arah Pembangkang.

Jadi,isunya ialah Kerajaan PN yang memerintah semasa ini sangat2 lah lemah dari segi suara kerajaan dan juga pentadbirannya.Para pelabur bersikap kurang yakin dan berhati2 untuk merancakkan ekonomi,menjalankan perniagaan,membuka kilang2,membeli saham2 dan membantu Malaysia  apabila Kerajaan PN dalam keadaan lemah.

Oleh sebab itu ramai pihak yang mendesak untuk diadakan PRU 15 pada tahun ini apabila virus Covid19 sudah semakin berkurangan dan juga sudah adanya bekalan Vaksin untuk virus Covid19 ini,maka mereka berharap janganlah melengahkan lagi untuk PRU 15 diadakan yang mana dijangka pada bulan April hingga Jun 2021 akan datang.Sejauh mana benarnya atau bakal berlakunya PRU 15 tersebut seperti yang dijangkakan,entahlah,hanya Allah yang menentukan.

Ok,cukuplah berceloteh mengenai politik,pilihanraya dan juga mengenai wabak Covid19.

..................................................................................................................................................................................................................................

Ayuh saya kongsikan berkenaan harapan dan hasrat saya pada tahun 2021 ini.

Tahun 2021 membuka tirainya dengan begitu pantas dirasakan.Pejam celik,pejam celik,saya kini telah pun bertugas di tempat baru.Kini saya ditakdirkan dapat pulang bertugas di negeri kelahiran saya.Jika dahulunya saya pernah menetap agak lama di Lembah Klang,kemudian beberapa tahun di Kelantan dan kini saya kembali ke Pahang.Syukur Alhamdulillah.

Apa yang saya hajatkan dan juga doakan selama ini dimakbulkan oleh Allah.Namun setiap nikmat dan tertunainya hajat kita,diiringi ujian dan pengorbanan.Saya terpaksa berjauhan sementara dengan keluarga kecil saya,iaitu anak dan isteri atas sebab2 tertentu.

Ya,jangan kita kira apa jua kesenangan yang diberikan kepada kita, nikmat,kekayaan,kesihatan,masa terluang,kemudahan kita perolehi,kita leka dan lalai dalam usaha kita memperbaiki diri dan mengingati Allah.

Setiap ujian dan dugaan tentulah  menagih pengorbanan yang setimpal dengan apa yang Allah kurniakan kepada kita.Kita tidak akan pernah memperolehi atau memiliki 100% apa yang kita hajati.Tiada yang sempurna di dunia ini melainkan Allah SWT.

Namun,saya mengharapkan di tahun 2021 ini ialah sinar kebahagiaan dalam melaksanakan tugasan saya,dapat melakukan pekerjaan dengan lebih baik,dapat berukhwah dengan rakan2 baru dan yang penting sekali dapat menambah amal kebaikan.

Kini saya telahpun hampir menuju ke usia separuh abad,tiada lagi yang saya harapkan terlalu besar keinginan untuk ditompokkan dalam fikiran saya.Seiring dengan kematangan hidup yang saya perolehi melalui pelbagai pengalaman,tentulah kini saya tidak beria2 lagi untuk berseronok,berpeleseran,bersuka ria tidak tentu hala dan juga membuang masa.

Saya juga bertekad untuk memperbaiki diri saya dari segenap sudut yang saya sedari masih banyak yang wajar dipertingkatkan.Ternyata kita semua insan yang lemah dan sentiasa melakukan kesalahan.

Jika mahu diringkaskan,azam saya di tahun baru amatlah mudah.Iaitu saya berdoa dan mengharapkan kepada Allah agar dipermudahkan saya dalam segala perkara yang baik yang saya lakukan.Tidak mempunyai wang yang bertimbun dan tidak hidup mewah pun tidak mengapa,asalkan hati saya tenang,bahagia,dipermudahkan jalan2 usaha saya dalam segala hal,sihat tubuh badan,ada masa senggang dan liburan bersama keluarga,inilah semua yang saya hajatkan.

Semoga Allah memakbulkannya.

Sekian.

Wassalam.