Iklan Nuffnang

Jumaat, 26 Februari 2010

Perlukah Kita Menyambut Maulidur Rasul ?


alriana5604@gmail.com - AL The One

Salam pertemuan semula kepada semua pengunjung blog saya ini.
Pertama sekali, setelah kian lama saya tidak mengemaskini blog ini dengan coretan/berita/pengisian yang terkini, izinkanlah saya terlebih dulu mengucapkan 'Selamat Menyambut Hari Kelahiran Rasul Kita, yakni, Nabi Muhammad S.A.W.Selamat menyambut hari Maulidur Rasul.


Saya suka berkongsi di sini bahawa sambutan Maulidur Rasul ini sebenarnya lebih kepada sambutan yang dikira satu sambutan yang sengaja diada-adakan/diciptakan oleh umat Nabi Muhammad S.A.W semata-mata bertujuan untuk memperingati Rasul yang terulung dan terakhir.Lagi kan hari lahir pembesar/raja/pemimpin negara pun kita disuruh mengingati dan ada sesetengahnya diberikan cuti umum, inikan pula hari lahir Rasulullah.Tentulah Rasulullah itu lebih tinggi/tertinggi sekali darjatnya berbanding mana-mana manusia di bumi ini.

Walau bagaimanapun, kita harus sedar bahawa hukum menyambut Maulidur Rasul ini dengan cara sambutan mengadakan perarakan, perhimpunan dan menggembar-gemburkan mengenainya dikira sebagai 'Bidaah Hasanah' yakni perkara yang diada-adakan dan diciptakan bukan dari seruan/tuntutan oleh Rasulullah sendiri, namun ianya adalah bertujuan baik.
Kita sebagai umat Muhammad sebenarnya adalah dituntut bukan sekadar mengingati hari lahirnya, bukan hanya mengingati sejarah perjuangannya, namun Rasulullah sendiri meminta umatnya agar mengikut sunnahnya, menyeru ke arah kebaikan dan meninggalkan segala macam bentuk kemungkaran dan kefasadan.

Janganlah kita bersikap begitu bersemangat dan berkobar-kobar berpakaian lengkap berbaju Melayu, bersampin dan memegang panji-panji perarakan sempena Maulidur Rasul dan begitu bersemangat melaungkan selawat ke atas Rasulullah semasa perarakan, namun setelah habis majlis perarakan dan sambutan, kita terus lupa.Kita masih tidak mengamalkan sunnah Rasululullah, kita bekerja, bermuammalah, berjiran, berumahtangga, makan minum dan segala kehidupan kita masih lagi dibelenggu cara didikan/ajaran dari Barat dan cara hidup orang kafir.Lalu, ke mana perginya ruh sambutan dan perarakan Maulidur Rasul kita tadi ?

Kita dapat lihat khususnya umat Muhammad kini masih tidak dapat lari dari amalan riba' (interest) dari bank, pinjaman sewa beli dan insurans, walaupun sudah disediakan pinjaman/perbankan secara Islam.Begitu juga dalam pergaulan di tempat kerja dan ketika bermuammalah.Senario biasa kita lihat dan barangkali kita sendiri pernah melakukannya, kita bersikap kurang amanah terhadap kerja kita, bersikap sambil lewa, tidak menghormati jiran dan rakan, membeli belah dengan cara tiada keikhlasan yakni mungkin terdapat penipuan timbangan dan barangan, juga kepada kaum Hawa yang tidak menutup aurat apabila keluar rumah atau bermuammalah dengan bukan mahram.

Adakah ini sikap kita setelah kononnya bersemangat menyambut Maulidur Rasul ? Biarlah kita menjadi umat terpilih dan umat terbaik sepertimana yang pernah disabdakan Rasulullah, namun untuk menjadi umat terbaik ciri-cirinya bukanlah seperti kehidupan moden kita sekarang sementelah lagi kehidupan kita yang tidak menitikberatkan nilai-nilai Islam itu sendiri.

Jadi, sama-samalah kita memikirkan kembali dan memperbetulkan sikap, tabiat, kebiasaan kita terhadap amalan kita masing-masing.Sebaik-baiknya biarlah kita bersikap bersederhana dalam kehidupan kita.Janganlah kita terlalu berkobar-kobar untuk melaksanakan perkara yang cuma menjadi cabang agama dan ianya pun dikira Bidaah Hasanah sahaja, sedangkan terlalu banyak lagi perkara pokok dalam agama dan wajib kita lakukan namun kita masih belum menyempurnakannya.Contohnya, sudahkah kita periksa/teliti cara kita bersolat? adakah kita mempunyai sikap untuk mendirikan solat dengan lebih sempurna dari sehari ke sehari ? atau kita hanya sekadar bersolat dan tidak ubah umpama 'patuk-patuk ayam' sahaja ? Sedangkan kita sedar dan tahu solat itu adalah tiang agama dan merupakan amalan pertama yang akan dihisab di hari akhirat nanti.Tidak kah kita terfikir dan berusaha untuk menyempurnakan solat kita, lebih dari kita berkobar-kobar untuk menyambut Maulidur Rasul ?

Jadi, kita fikir-fikirkanlah bersama demi kebaikan diri kita sendiri di dunia ini dan lebih-lebih lagi di akhirat nanti.

Wassalam.

Tiada ulasan: