Iklan Nuffnang

Selasa, 21 Jun 2016

Setiap Manusia Melalui Fasa Perubahan Ke Arah Kebaikan, Janganlah Mudah Bersangka Buruk

alriana5604@gmail.com - AL The One


Assalam & Salam Online buat semua,

Hai pengunjung2 blog saya yang dihargai,

Kali ini bersempena dengan bulan Ramadhan 1437 / 2016 ini, saya coretkan entri ke-2 saya bagi bulan yang mulia ini.

Saya cuba berbahasa yang seringkas mungkin.Maklumlah,bulan2 puasa ni, nak menaip pun rasa malas.Cakap terus terang, nak update blog pun rasa agak keberatan, bukan apa sebabnya perlu tumpukan kepada perkara2 lain yang lebih baik.

Walau bagaimanapun, saya kira entri ini juga bertujuan baik di bulan yang suci ini.Hendaknya janganlah ia menjadi sia2.

Ya, saya akan bercerita berkenaan dengan topic ini :

‘Setiap Insan Melalui Fasa Perubahan’.

Apa maksudnya?

Maksudnya ialah Fasa Perubahan Diri Sendiri.Ia merangkumi seperti diagram ini :

Bukan muslim - menjadi Muslim
Jahat menjadi - Kurang Jahat
Kurang Jahat - menjadi Baik
Baik menjadi - Lebih Baik


Justeru itu, setiap hari kita lihat individu, artis2,pelakon2,sesiapa jua, mesti kita pernah melihat/mendengar berkenaan perubahan mereka ke arah jalan yang positif/baik.

Kita selalu mengecop mereka dan mengharapkan mereka berubah secara ‘drastic’ dan 100% berubah.

Kita sedari diri kita juga masih dalam Fasa Perubahan Diri Sendiri dan kita tidak mampu juga untuk terus 100% berubah.

Lalu, kita ditohmah,dicaci dan dikeji.Bahkan ada masyarakat yang memandang sebelah mata yakni tidak memberikan kepercayaan kepada kita untuk berubah.


Saya percaya, semua golongan Agamawan dan Ustaz2 mesti meminta agar perubahan perlulah disegerakan dan dilakukan bersungguh2 dan juga dengan jitu, yakni hendaklah 100%.

Bagi diri saya secara personal/peribadi,saya tidak mampu.

Saya masih lagi seolah2 ‘bertatih’ dan ‘terhincut2’ melawan kehendak dan nafsu.

Bulan Ramadhan yang mulia ini sedikit sebanyak nafsu dapat saya tundukkan.

Saya bukanlah ahli agama dan seorang yang warak.Saya tidak tahu jika anda adalah seorang yang warak.

Saya seringkali memikirkan hal ini kerana saya kerap mendengar tazkirah dan kuliah agama yang disampaikan oleh Ustaz2/Penceramah2 di tempat saya bekerja.


Jadinya, selepas ini sekiranya kita melihat seseorang yang masih belum sempurna perubahannya, anggapkan sahajalah bahawa mereka masih lagi dalam Fasa Perubahan Diri.Ia bukannya proses yang boleh berhenti begitu sahaja.Ia berdikit-dikit, sedikit demi sedikit.Akhirnya,mudah2an sempurnalah perubahan tersebut dengan jayanya.

Sebab itu selepas ini jika kita melihat :

- Orang yang tidak sempurna penjagaan/penutupan auratnya, janganlah dicemuh/diherdik/dibenci.
- Orang yang tidak sempurna melakukan solatnya/tidak cukup 5 waktu, janganlah dicemuh/diherdik/dibenci.
- Orang yang tidak sempurna perlakuan akhlaknya, jenis agak bersosial, janganlah dicemuh/diherdik/dibenci.
- Orang yang tidak sempurna pengetahuan/pendidikan ilmu agamanya, janganlah dicemuh/diherdik/dibenci.
- Orang yang suka sedikit sebanyak hiburan yang melalaikan, janganlah dicemuh/diherdik/dibenci.

Sebaliknya, kita atau mana2 individu/kelompok masyarakat perlulah menegur, mengajar, mendidik,memujuk dengan cara penuh hikmah agar perubahan mereka Inshaa Allah akan berjaya.Sekalipun tidak 100% berjaya,jika dapat bertambah baik sedikit dari keadaan semasa mereka pun adalah amat bagus.


Ingat, tiada seorang manusia pun yang sempurna di dunia ini, jika wujud manusia yang diiktiraf sempurna, ianya hanya lah Nabi Muhammad, Rasulullah SAW.

Asalkan kita memulakan FASA PERUBAHAN DIRI dan tidak berhenti untuk berubah ke arah menjadi lebih baik, Inshaa Allah kita akan diberkati/diterima oleh TUHAN.

FASA PERUBAHAN DIRI merupakan proses berkesinambungan (continuesly process) dan ia tidak semestinya perlu berhenti kerana titik (point) untuk menjadi lebih baik adalah tiada penghujung (infiniti).

Sekian.

Tiada ulasan: